Polling       

Jika anda sakit, kemana anda berobat ?

 

   Agenda Kegiatan       

« Sep 2019 »
M S S R K J S
1 2 3 4 5 6 7
8 9 10 11 12 13 14
15 16 17 18 19 20 21
22 23 24 25 26 27 28
29 30 1 2 3 4 5
6 7 8 9 10 11 12

   Statistik Situs       

Visitors :2559356 Org
Hits : 5303875 hits
Month : 4063 Users
Today : 733 Users
Online : 31 Users

   Login       


Username
Password

Register
Forgot Password

   PROFIL KESEHATAN       

   ADDME-SEO       

Menentukan Status Imunisasi TT Wanita Usia Subur

Rabu, 29 Mei 2013 11:04:42 - oleh : Taviv

 

Taviv Supriadi

Oleh: Taviv Supriadi

Keselamatan ibu dan bayi pada proses persalinan sampai dengan pasca persalinan sangat perlu mendapat perhatian. Salah satu masalah yang dihadapi pada tahap tersebut adalah penyakit tetanus pada bayi (Neonatal tetanus). Neonatal tetanus umumnya terjadi pada bayi baru lahir. Neonatal tetanus menyerang bayi baru lahir karena dilahirkan di tempat kotor dan tidak steril, terutama jika tali pusar terinfeksi. Neonatal tetanus dapat menyebabkan kematian bayi dan banyak terjadi di negara berkembang. Di negara-negara maju, dimana kebersihan dan teknik melahirkan sudah maju, tingkat kematian akibat neonatal tetanus dapat ditekan. Antibodi dari ibu kepada bayinya juga mencegah neonatal tetanus. Oleh karena itu salah satu upaya untuk mencegah dengan imunisasi Tetanus Toxoid (TT) bagi wanita dimulai dari masa anak-anak sampai dengan pada masa kehamilan.

Penyakit tetanus sendiri adalah penyakit yang mempengaruhi sistem urat saraf dan otot oleh karena itu penyakit ini berbahaya. Gejala tetanus diawali dengan kejang otot rahang (trismus atau kejang mulut), pembengkakan, rasa sakit dan kejang di otot leher, bahu atau punggung. Kejang-kejang segera merambat ke otot perut, lengan atas dan paha.

Infeksi tetanus disebabkan bakteri Clostridium Tetani yang memproduksi toksin tetanospasmin. Tetanospasmin menempel di area sekitar luka dan dibawa darah ke sistem saraf otak dan saraf tulang belakang, sehingga terjadi gangguan urat saraf, terutama saraf yang mengirim pesan ke otot. Infeksi tetanus terjadi karena luka terpotong, terbakar, aborsi, narkoba (misalnya memakai silet untuk memasukkan obat ke dalam kulit) maupun frostbite. Walaupun luka kecil bukan berarti bakteri tetanus tidak dapat hidup di sana. Sering kali orang lalai, padahal luka sekecil apapun dapat menjadi tempat bakteri tetanus berkembang biak.

Periode inkubasi tetanus terjadi dalam waktu 3-14 hari dengan gejala mulai timbul di hari ketujuh. Gejala neonatal tetanus mulai pada dua minggu pertama kehidupan seorang bayi. Walaupun tetanus berbahaya, jika cepat didiagnosa dan mendapat perawatan benar, penderita tetanus dapat disembuhkan. Penyembuhan tetanus umumnya terjadi selama 4-6 minggu.

Tetanus dapat dicegah dengan pemberian imunisasi sebagai bagian vaksinasi DPT. Setelah lewat masa kanak-kanak, imunisasi tetanus terus dilanjutkan walaupun telah dewasa, dengan vaksin TT (Tetanus Toxoid). Dianjurkan imunisasi tetanus setiap interval 5 tahun: 25, 30, 35 dst. Wanita hamil sebaiknya mendapat imunisasi tetanus dan melahirkan di tempat bersih dan steril

Vaksin TT adalah vaksin yang mengandung toksoid Tetanus yang telah dimurnikan yang teradsorbsi ke dalam 3 mg/ml aluminium fosfat. Thimerosal 0,1 mg/ml digunakan sebagai pengawet. Satu dosis 0,5 ml vaksin mengandung potensi sedikitnya 40 IU. Vaksin TT dipergunakan untuk pencegahan tetanus pada bayi yang baru lahir dengan mengimunisasi wanita usia subur, dan juga untuk pencegahan tetanus.

Dosis dan Cara Pemberian vaksin harus dikocok dulu sebelum digunakan untuk menghomogenkan suspensi. Vaksin harus disuntikkan secara intramuskuler atau subkutan yang dalam. Jarum suntik dan syringe yang steril harus digunakan pada setiap penyuntikan.

Imunisasi TT untuk pencegahan terhadap tetanus / tetanus neonatal terdiri dari 2 dosis primer 0,5 ml yang diberikan secara intramuskuler atau subkutan yang dalam  dengan  interval  4  minggu  yang  dilanjutkan  dengan  dosis  ke  tiga pada 6 - 12 bulan berikutnya. Untuk mempertahankan kekebalan terhadap tetanus pada wanita usia subur, maka dianjurkan diberikan 5 dosis TT. Dosis ke empat  diberikan  1  tahun  setelah  dosis  ke  tiga,  dan  dosis  ke  lima diberikan 1 tahun setelah dosis ke empat. Imunisasi TT dapat secara aman diberikan selama masa kehamilan bahkan pada periode trimester pertama.

Perlu diketahui imunisasi TT adalah proses membangun kekebalan sebagai pencegahan terahadap infeksi tetanus. Dimana imunisasi tersebut bisa diberikan pada bumil pada trimester I sampai dengan trimester III, yaitu TT pertama dapat diberikan sejak diketahui setelah positif hamil dan TT kedua minimal 4 minggu setelah TT pertama. Sedangkan batas terakhir pemberian TT yang kedua adalah minimal 2 minggu sebellum melahirkan. Dan Akan lebih bagus lagi bila ibu imunisasi TT sebelum  hamil.

Data menunjukkan bahwa di negara Indonesia masih banyak terjadi kasus tetanus baik pada bayi maupun ibu setelah melahirkan. Jadi sangat wajar apabila pemerintah melalui Kantor Urusan Agama (KUA) mewajibkan agar para wanita yang akan menikah untuk diberikan imunisasi TT. Tempat persalinan yang kurang bersih dan steril menjadi penyebab utama terjadinya tetanus. Jadi pada dasarnya, tujuan imunisasi TT sebelum nikah dilakukan agar ketika bunda hamil lalu melahirkan ditempat yang tidak bersih dan steril tidak mengakibatkan terkena tetanus saat tali pusar bayi diputuskan.

Untuk mencapai sasaran dilakukan kemitraan dengan program kesehatan lainnya seperti pelayanan KIA (Kesehatan Ibu dan Anak), gizi, UKS (Usaha Kesehatan Sekolah).  Khususnya hambatan yang berupa rumor dan isu-isu negatif tentang imunisasi, maka diperlukan penyampaian informasi bahwa vaksin yang disediakan pemerintah aman, telah melalui tahapan-tahapan uji klinik dan izin edar dari Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM). Vaksin yang dipakai program imunisasi juga sudah mendapat pengakuan dari Badan International WHO dan lolos PQ (praqualifikasi).”

Secara ideal setiap WUS mendapatkan Imunisasi TT sebanyak 5 kali (Long life) mulai dari TT I sampai dengan TT V. Bagi pembaca yang berstatus sebagai WUS tentu perlu mengetahu sampai saat ini status Imunisasinya sampai tahap apa, dapat diketahui dengan beberapa pentunjuk dalam tulisan berikut ini. Dalam Sistem Informasi Posyandu (SIP) yang dikembangkan oleh Kabupaten Kulon Progo telah diberikan beberapa definisi untuk dapat mengisi format yang ada di SIP tersebut.

Penentuan status imunisasi WUS dibedakan kelahiran WUS pada tahun 1979 sampai dengan tahun 1993 dan WUS yang lahir setelah tahun 1993, dimana tahun 1979 adalah tahun dimulainya program imunisasi dasar lengkap dan tahun 1993 adalah tahun dimulainya Bulan Imunisasi Anak Sekolah.

Untuk WUS yang lahir pada tahun 1979 sampai dengan tahun 1993 dan ingat jika pada saat sekolah SD dilakukan imunisasi, maka status imunisasinya :

  1. TT I adalah waktu imunisasi di klas I SD;
  2. TT II adalah waktu imunisasi di klas II SD;
  3. TT III adalah waktu imunisasi calon pengantin (caten) ;
  4. TT IV adalah waktu imunisasi pertama pada saat hamil; dan
  5. TT V adalah waktu imunisasi kedua pada saat hamil.

WUS yang lahir pada tahun 1979 sampai dengan tahun 1993 namun tidak ingat pada waktu sekolah SD dilakukan imunisasi, maka status imunisasinya :

  1. TT I adalah waktu imunisasi caten pertama;
  2. TT II adalah satu bulan setelah TT I;
  3. TT III adalah waktu imunisasi pertama pada saat hamil; dan
  4. TT IV adalah waktu imunisasi kedua pada saat hamil.

WUS yang lahir yang lahir setelah tahun 1993 yang tidak mempunyai KMS Balita dan kartu TT di SD, maka status imunisasinya :

  1. TT I adalah waktu imunisasi caten pertama;
  2. TT II adalah satu bulan setelah TT I;
  3. TT III adalah waktu imunisasi pertama pada saat hamil; dan
  4. TT IV adalah waktu imunisasi kedua pada saat hamil.

WUS yang lahir yang lahir setelah tahun 1993 yang tidak mempunyai KMS Balita namun mempunyai kartu TT di SD, maka status imunisasinya :

  1. TT I adalah waktu imunisasi di klas I SD;
  2. TT II adalah waktu imunisasi di klas II SD;
  3. TT III adalah waktu imunisasi caten yang pertama;
  4. TT IV adalah waktu imunisasi pertama pada saat hamil; dan
  5. TT V adalah waktu imunisasi kedua pada saat hamil.

WUS yang lahir yang lahir setelah tahun 1993, mempunyai KMS Balita dan mempunyai kartu TT di SD, maka status imunisasinya :

  1. TT I sampai dengan TT IV dapat dilihat di KMS dan kartu TT; dan
  2. TT V adalah waktu imunisasi pertama pada saat hamil.

Dengan mengetahui status imunisasi TT bagi wanita usia subur diharapkan dapat membantu program imunisasi dalam penurunan kasus penyakit tetanus khususnya bagi bayi yang baru lahir, semoga tulisan ini bermanfaat bagi pembaca.

 

Daftar Pustaka:

Sistem Informasi Posyandu Kabupaten Kulon Progo, 2012.

http://www.biofarma.co.id

http://ibuhamil.com

http://bundahamil.com

Kirim | Versi Cetak


"Artikel" Lainnya

   Sistem Informasi       

   Persuratan       

   GALERY       

   SPGDT - DIY       

   INFO BED RS